Bagaimana Islam Memandang Wabah Covid-19?

Sahabat Muslim, tentunya kita tahu bahwa wabah Corona Virus (Virus Corona/Covid-19) pertama kali terdeteksi muncul di China tepatnya di Kota Wuhan, Tiongkok, pada akhir tahun 2019. Hampir kurang lebih 200 negara di dunia terjangkit virus corona termasuk Indonesia. Upaya pencegahan, pengobatan, dan pemutusan rantai penyebaran telah dilakukan, seperti social distancing hingga lockdown dikota – kota besar di berbagai negara.

Dalam Islam, virus corona atau Covid-19 ini adalah wabah, yang merupakan ujian bagi suatu kaum agar selalu mendekatkan diri kepada Allah. Sebagian para ulama menyebutkan istilah penyakit ini dengan Tho’un, yaitu wabah yang mengakibatkan penduduk sakit dan beresiko menular. Wabah ini juga ada pada saat zaman Rasulullah SAW, lho. 

Pada saat awal virus corona muncul di Indonesia, beberapa peraturan yang menyangkut peribadatan Islam sempat menuai pro dan kontra di beberapa kalangan, seperti ditutupnya rumah ibadah. Menurut sebagian kalangan, hal itu tidak perlu dilakukan, karena menyangkut ibadah dan beberapa pendapat pribadi yang menuai kontra. Namun, pada akhirnya semua dapat disetujui dan MUI mengeluarkan fatwa untuk beribadah dilakukan dari rumah saja.

Allah SWT telah memberikan petunjuk – petunjukNya dalam menghadapi virus corona yang tercantum pada Al – Qur’an. Diantara petunjuk yang menjelaskan bahwasanya seorang hamba tidak akan ditimpa suatu musibah kecuali Allah SWT telah menuliskan dan mentakdirkan musibah tersebut, sebagaimana pada firman Allah SWT dalam Surat At-Taubah:51 yang artinya:

“Katakanlah: Tidak akan menimpakan kami kecuali apa yang Allah telah tuliskan untuk kami. Dialah pelindung kami dan hanya kepada Allah bertawakal orang – orang yang beriman.”

Dari ayat Al-Qur’an tersebut, kita bisa belajar bahwa tidaklah seorang hamba ditimpa satu musibah kecuali apa yang Allah telah tuliskan kepadanya. Jadi, semua yang ditimpakan kepada kita sudah Allah tulis jauh sebelum kita dilahirkan dimuka bumi.

Lalu, bagaimana cara pencegahan wabah Covid-19 dalam Islam?

Dalam Hadits Riwayat Bukhori, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Jika kamu mendengar wabah disuatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu.” (HR Bukhari).

Dari hadits tersebut, Nabi Muhammad SAW memperingatkan umatnya untuk tidak dekat dengan wilayah yang sedang terkena wabah. Jika berada di dalam tempat yang terkena wabah, dilarang untuk keluar.

Rasulullah SAW juga memerintahkan untuk mengisolasi para penderitanya di tempat khusus, jauh dari pemukiman penduduk. Dalam sebuah hadits juga disebutkan janji surga dan pahala yang besar bagi siapa saja yang bersabar ketika menghadapi wabah penyakit. 

‘Kematian karena wabah adalah surga bagi tiap muslim (yang meninggal karenanya). (HR. Bukhari). 

Setelah membaca informasi di atas, sebagai seorang mukmin, sebaiknya kita ikhtiar dengan melakukan karantina atau social distancing, mematuhi protokoler kesehatan, menjaga kebersihan, dan mematuhi pemerintah. Selain hal itu, tingkatkan juga spiritual kita dengan memaksimalkan beribadah, banyak berbuat amal kebaikan, berdoa kepada Allah memohon perlindungan, dan senantiasa diberikan kesehatan.

Jika dapat bertafakur lebih jauh, sebagai muslim, kita bisa melihat bahwa wabah ini adalah sebuah Rahmat-Nya. Serta, sebuah peringatan untuk terus menjadikannya sebagai wasilah atau jalan agar terus mendekatkan diri kepada Allah SWT. 

Tentunya kita semua berdoa agar wabah ini akan berakhir dan segera diberikan kesembuhan bagi para penderita Covid-19. Aamiin Yaa Rabbal ‘Alamiin. Dialah Allah Sang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.

Referensi: Jurnal Sosial dan Budaya Syar’i, Volume 7, No. 6 Tahun 2020 oleh Eman Supriatna. 

Recommended Posts

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *